Review – The Green Inferno

written by Rangga Adithia on January 27, 2016 in American Film and CinemaTherapy and Horror with 6 comments

Akhirnya gw nulis review lagi, setelah libur sebulan lebih (bagi gw lama banget) menjauh dari yang namanya keyboard komputer dan disibukkan oleh urusan lain biar tak disangka pengangguran. Sebetulnya dibilang 100% libur nulis nga jugak, kan kemarin juga masih sempat mosting daftar film Indonesia terbaik 2015 sama film lokal yang wajib elo tonton di tahun 2016. Tapi sejak review Skakmat tahun lalu, gw emang lagi “males” nulis review (tadi katanya sibuk, kok sekarang males, jadi mana yang benar nih?), nah Green Inferno inilah yang mengembalikan mood nulis gw yang kebiasaan suka kabur-kaburan. Ealah, kok malah curhat, jadi siapa yang udah nonton Green Inferno? Tampaknya hanya gw aja nih yang telat nonton film garapan Bung Eli Roth ini, soalnya gw klo nonton film emang nunggu pengen dan mood yang tepat (mood lagi mood lagi), lagipula gw masih berharap nih film tayang di bioskop Indonesia, yang ternyata hanya jadi harapan semu. Gw tipikal orang yang klo nonton berprinsip pada: gw nonton apa yang mau gw tonton, dan bukan karena ikut-ikutan atau nonton semua film yang baru keluar di lapak biar dikata paling… terserah elo mau isi apa. Makanya Green Inferno baru ketonton sekarang, untungnya nga bernasib sama kaya The Human Centipede 2.

Green Inferno ternyata nga sejelek apa kata orang, bahkan salah-satu situs horor favorit gw bloody-disgusting.com hanya ngasih satu tengkorak di reviewnya yang agak serius itu. Well, mungkin selera gw aja yang cocok sama apa yang ditawarin oleh Eli Roth di Green Inferno, film kanibal-kanibalan yang menurut gw terbilang menyenangkan, tapi klo elo nyarinya film yang gory-bingitz, nonton film ini bisa jadi bakal kecewa beratz (cukup pake “z”-nya). Nah klo nontonnya kaya gw yang tanpa ekspektasi macem-macem, apalagi ngarep Green Inferno akan se-jahanam Cannibal Holocaust, elo pasti nemuin klo film ini tuh tetep nikmat, nonton sambil sarapan pake bubur ayam pun nga bakal bikin muntah. Bandingin sama Cannibal Holocaust yang ngebayangin sekarang aja bikin gw nga nafsu makan, iye tuh film padahal udah lama banget nontonnya, tapi dampaknya bertahan sampe sekarang percaya atau nga. Mungkin karena gw nontonnya dulu pas masih bocah ingusan, nga ngerti apa-apa, bisa dibilang perawan ama yang namanya film gore-gore-an, walaupun sudah suka sama horor. Anehnya, kesukaan gw sama film sadis darah-darahan justru muncul sejak nonton Cannibal Holocaust dan The Untold Story.

Kalau Cannibal Holocaust dan The Untold Story adalah film yang cukup ditonton sekali seumur hidup, Green Inferno masih “aman” untuk ditonton berulang-ulang buat nemenin makan jagung rebus atau kerang laut. Walaupun Eli Roth ngebuat beberapa adegan brutal kaya misalnya memenggal kepala, itu akan terlihat amat normal, namanya juga film kanibal. Dengan segala efek praktikal yang sekarang sudah ditinggalkan, Green Inferno kaya pingin bersenang-senang ngajak gw balik mengenang film-film kanibal era 80-an, iya termasuk kenangan nga enak campur muntahan pas nonton Cannibal Holocaust. Yah, ini semacam surat cinta Eli Roth untuk film-film tersebut, tanpa bermaksud untuk terlihat sok hebat, sok kanibal, sok disturbing dan sok sadis. Anjing, pas ngeliat suku primitif pake muka cemang cemong aja gw udah senang, trus Green Inferno ngebuatin kampung kanibal yang cukup meyakinkan, bikin suasana makin tambah nga enak, lengkap sama nenek-nenek creepy yang penampakannya bakalan bikin bathsheba ngibrit trus gantung diri lagi. Eli Roth pun nga pake basa-basi langsung menghadirkan adegan-adegan brutal yang enak, nonton Green Inferno malah bikin gw lapar, serius nih.

Nga perlu peduli sama ceritanya yang emang dangkal, ataupun serius nanggapin akting para pemainnya yang ala kadarnya, Green Inferno sudah ngasih lebih dari cukup untuk film yang berlabel kanibal. Kebrutalan yang diperlihatkan Eli Roth, walaupun kurang mengenyangkan, tapi setidaknya bikin gw seneng, meneriakan “anjing” ketika satu persatu korban mulai berjatuhan dan dimakan. Apalagi si Eli Roth dengan senang hati ngeliatin ke kita prosesnya, dari cara motongnya, terus memasaknya sampai nantinya daging-daging manusia siap disantap. Sekali lagi, kelebihan Green Inferno justru bukan karena adegan gory-nya, tapi detilnya yang lumayan menggiurkan ketika memperlihatkan proses tersebut, memperlihatkan kalau orang-orang kanibal ini ternyata nga doyan sama daging mentah. Jadi buat apa serius mikirin ceritanya, toh Eli Roth pun kayaknya lebih peduli bikin adegan masak yang nga kalah menarik dibanding dengan acara-acara macam masterchef. Di tengah semaraknya film-film horor yang isinya dedemit, gw secara pribadi sih sangat berterima kasih sama Eli Roth, dia nga ikut bikin tandingan The Conjuring tapi malah dengan baik hati bikinin film kanibal, Green Inferno enak kok!!

Thanks! Silahkan baca review/artikel lainnya:

Review - Surat Dari ...
Review - Train to Bu...
Review - Lukisan Ber...
Review - The Eyes of...