My Review is Sucks: Zombi Kampung Pisang

written by Rangga Adithia on February 23, 2011 in Asian Film and CinemaTherapy and Comedy and Horror with 11 comments

Otak…otak…otak ~ Zombie

Film zombie yang zombienya bisa lari (Dawn of the Dead, Zombieland), itu sih sudah biasa, zombienya jalan pelan tapi bisa sedikit berpikir terus bawa senjata (Land of the Dead, Dead Snow) errr ini juga udah biasa, trus klo zombienya bisa nempel di dinding sama atap (Day of the Dead, REC 2) nga biasa sih tapi anggapnya biasa. Nah klo zombie yang bisa naik mobil, motor, trus suka sama Siti Nurhalizah—penyanyi Malaysia yang juga terkenal di Indonesia—udah pasti nga biasa dan cuma ada di film zomcon…eh itu sih perusahaan penyedia jasa zombie yang bisa “dipelihara” di film “Fido” yah, maksud gw zom-com alias zombie comedy asal negeri tetangga, Malaysia, berjudul—judulnya aja tidak kalah epik dari isi filmnya—“Zombi Kampung Pisang”. Klo Inggris punya film zombie comedy yang cult banget “Shaun of the Dead” (Edgar Wright), mungkin ini jawaban Malaysia untuk menandingi film yang dibintangi oleh duo Simon Pegg dan Nick Frost tersebut, walau pada akhirnya hasilnya luar biasa norak.

“Zombi Kampung Pisang” mengawali kisahnya di sebuah desa bernama kampung pisang, gw nga tahu kenapa desa ini dinamain kaya gitu, mungkin banyak kebon pisang disini atau orang-orangnya doyan makan pisang (nga lucu). Oke kembali ke nih kampung, pas malem-malem waktunya orang pada tidur, tiba-tiba seisi kampung digegerkan kejadian aneh, Pak Abu (Zami Ismail) yang segar bugar dan sempat menasehati anak-anak muda macam Hussin (Awie), Mat Karan (AC Mizal) dan Deris (Que Haidar) untuk tidak lupa sembahyang, eh tiba-tiba tak ada hujan tak ada petir jatuh pingsan, awalnya Hussin dan kawan-kawan yang melihat kejadian tersebut mengira pak Abu pingsan tapi ternyata dia meninggal seketika di tempat kejadian. Pak Abu pun dibawa ke rumah dan yang lebih anehnya lagi, kepala desa yang datang ke rumah Pak Abu setelah diberitahu tiba-tiba memperlihatkan gejala yang sama dengan Pak Abu, dia jatuh dan seketika meninggal.

Hussin, dua anak perempuan Pak Abu dan yang lainnya, pun tidak hanya dibuat terkejut dengan 2 kematian yang berbarengan tersebut, karena tidak lama setelah itu, mayat kedua orang tua ini hilang begitu saja dan hanya menyisakan kain yang sebelumnya dipakai untuk menutupi kedua jenazah. Hussin segera mengumpulkan orang-orang kampung di sebuah rumah, yang bisa dibilang semacam tempat pertemuan di kampung tersebut. Dia memberitahu peristiwa meninggalnya Pak Abu dan kepala desa sekaligus menghilangnya mayat mereka, tentu saja peristiwa ini langsung mengejutkan orang sekampung. Namun yang lebih menggegerkan lagi adalah gejala kematian aneh kembali terjadi, beberapa orang yang kumpul pada malam itu tiba-tiba saja meninggal dan lagi-lagi mayatnya juga menghilang entah kemana. Selagi kampung dilanda kebingungan, Hussin mencoba keluar desa mencari bantuan, tapi dia justru mendapati dirinya dikepung mayat hidup. Selamat dari kejaran mayat hidup, Hussin memberitahu orang kampung yang berkumpul kalau mayat-mayat yang hilang sebelumnya sudah berubah menjadi ZOMBI!

Jangan dibayangin nih “Zombi Kampung Pisang” bakal jadi film zombie yang serius, gw udah bilang diatas zombienya bisa naik motor segala sampe kebut-kebutan diajalan, ada juga zombie rame-rame naik mobil yang dikasih bendera tulisannya ‘zombie rules!’ plus segudang kekonyolan lain yang ditampilin sama sutradaranya, Mamat Khalid. Belum cukup dengan zombie yang konyolnya bukan main (lucu urusan belakangan kayanya buat film ini yang penting tampil sebego-begonya), karakter-karakter di film ini juga tampil sangat-sangat komikal didampingi dengan lelucon-lelucon yang diawal cukup lucu tapi lama kelamaan membosankan dan garing juga, terutama Hussin yang kerap menatap kamera trus seolah mengajak penonton ngobrol, jangan merusak telepon umumlah, inilah-itulah, ada-ada saja usaha Mamat Khalid untuk membuat penontonnya tertawa.

Karena ini film komedi, nga ada satupun adegan serius apalagi menakutkan, zombinya nyeremin juga kagak, ngakak nga ketulungan gw pas liat klo zombi-zombi-nya tuh pada gondrong, pas mati kayanya rambutnya pendek, kenapa pas jadi zombie semua berubah jadi anak metal dengan baju rombeng-rombeng, nih gembel apa zombie (liat aja gambar-gambar yang gw tampilin di review ini). Gw awalnya nyangka apa orang-orang kampung kena virus zombie yang berasal dari sampo, keramas trus terinfeksi, jadi deh zombie, gondrong pula. Tapi ternyata tebakan gw salah, orang-orang kampung terinfeksi makanan yang dimakan dari warung nasi yang ada di kampung pisang, kok bisa? bisa dong kalau makanannya kecampur sama bahan kimia yang ceritanya sih berbahaya, ada lambang “danger” segala kok, jadi gw percaya aja klo itu very-very danger hahaha.

Kembali ke zombie yang tidak menakutkan, untuk mendukung kemasan komedi yang ala kadarnya, kadang lucu kadang nga, zombie pun dipaksa didempul pake terigu kayanya yah, trus matanya di-item-itemin pake krayon sribuan di warung. Biar makin meyakinkan klo ini zombie bukan orang gila nyasar, tinggal suruh deh mereka nyebut “otak…otak!” nah dateng nanti tukang otak-otak langganan gw di depan rumah. Tapi gw nga pernah liat nih zombie makan otak deh apalagi ngemil isi perut orang, pokoknya keliaran aja sekitar kampung sambil yah itu tadi “otak…otak” hahaha. Klo pun ada adegan yang bakal gw kira keren abis adalah pas zombie-zombie nyerbu ke tempat orang-orang kampung pada ngumpul, ada satu zombie yang bawa gergaji mesin, eh gobloknya malah buat buka pintu doang biar temen-temennya pada masuk, trus gw tebak lagi gergajinya bakal dipake buat nebas orang-orang, akhirnya tempat itu jadi banjir darah.

Duh tapi kelewatan sih kalau gw ngebayangin yang aneh-aneh di film ini, film yang bos zombienya (ada tanduknya segala coy! lol) aja nganjurin ke anak buahnya buat nga ngerokok karena bisa merusak kesehatan #pingsan. Penyerbuan zombie pun jadi konyol plus zombie yang bawa gergaji cuma bisa goyang-goyang, gw baru sadar klo dari awal tuh gergaji mesin nga nyala, jadi biar keliatan seolah-olah nyala, si zombienya yang susah-susah pake goyangin segala. Mamat Khalid sepertinya mengadaptasi Peter Jackson pas dia buat “Bad Taste”, bedanya di film itu pemainnya dipaksa goyang-goyang batang sapu yang dibuat jadi kaya senjata mesin gitu. “Zombi Kampung Pisang” emang bukan film komedi yang lucu-lucu banget, tapi lumayan menghibur di beberapa bagiannya, gw juga sempet ketawa, nga pake diumpet-umpetin biar dikata sok selera humornya tinggi, yah klo emang lucu gw respon jujur dengan ketawa, kecuali film-film KKD, gw ketawa pasti maksa biar dapet poin berhadiah celana dalem. Klo lo pada bosen sama film lokal yang itu-itu aja (pocong ngesot dan kawan-kawan) bolehlah sekali-kali nengok film dari negeri tetangga ini yang berdurasi 95 menit ini, just for fun hehehe. Otak…otak…!

http://twitter.com/#!/raditherapy/status/39534364387713024

Thanks! Silahkan baca review/artikel lainnya:

15 Film Indonesia Te...
20 Film Indonesia Wa...
Review - Some Kind o...
Review - Ghost Diary...