Review – Deathgasm (2015)

written by Rangga Adithia on February 15, 2016 in CinemaTherapy and Horror and New Zealand Movie with 4 comments

Kata orang musik metal itu musik setan, termasuk kata Bapak gw dulu pada saat pertama kalinya nyetel Metallica kenceng-kenceng di rumah. Gw yang waktu itu masih berseragam atasan putih dan celana pendek merah, emang belom banyak ngerti apa itu metal, gw hanya tahu musiknya berisik dan cover kaset-kaset band metal itu keren. Obituary, Sepultura, sama Pantera jadi teman gw melalui masa-masa sekolah yang keras, pulang sekolah gw dengerin metal, pulang solat magrib gw dengerin metal, habis belajar gw dengerin metal, selesai sekolah agama/TPA gw dengerin metal. Dengerin metal nga bikin gw jadi anak yang ngelawan orang tua, apalagi jadi anak durhaka kaya Malin Kundang atau menyembah setan. Tahu anaknya nga berubah jadi sesat setelah dengerin metal, Bapak gw nga lagi bilang “musik setan”, ngebiarin gw dengan metal, asalkan nga lupa sama solat. Aneh aja kalau iya metal = musik setan, karena setiap kali gw mengunjungi konser metal, mereka yang nyebut dirinya metalhead masih nyempetin ke mushola dulu, solat dulu sebelum balik ajrut-ajrutan moshing dan segala macam. Film Malmhaus-nya Ragnar Bragason nyebut “God can also be found in the dark” itu bener, karena gw bisa menemukan Tuhan disana, ketika dengerin metal, walaupun segelap musik kepunyaan Burzum sekalipun. Anjing, mau nge-review malah ngomong nga jelas.

Deathgasm kayaknya mau ngelucu soal itu, soal musik metal yang identik dengan setan, ketimbang bikin film serius yang ngejelasin kalau metal nga ada hubungan sama setan, yang niscaya nga bakal ada efeknya. Anggapan “metal = setan” malah kemudian jadi inspirasi Jason Lei Howden untuk bikin Deathgasm, film yang nga serius dengan cerita seputar lagu metal yang dipercaya bisa memanggil raja iblis bernama Aeloth The Blind One. Sesuai judulnya yang menurut gw keren, Howden tahu bagaimana menghabiskan bujet untuk bikin Deathgasm jadi film horor yang bener-bener ngajak gw bersenang-senang. Bukan hanya untuk mereka yang suka sama film horor penuh adegan gory, tapi juga khususnya anak metal kaya Brodie dan Zakk. Deathgasm jelas film yang diciptakan buat gw, film yang bikin gw lagi ngerasa ada di toko kaset terus nemuin album metal yang gw cari selama ini, film yang menyenangkan bikin gw serasa sedang berdiri di sebuah konser metal. Film yang mengingatkan lagi kenapa gw mencintai genre musik metal sejak awal, nga bisa bayangin klo dulu gw nga pernah dikenalin sama Max Cavalera yang teriak-teriak “Roots Bloody Roots” atau syahdunya “Slowly We Rot”. Hidup gw mungkin akan beda. Terlepas dari gobloknya, Deathgasm jelas film yang terasa personal.

Saya bukan bilang Deathgasm bakal susah dinikmati mereka yang sehari-harinya dengerin Tame Impala dan Isyana Sarasvati. Kalau playlist lo ada Sambalado-nya Ayu Ting Ting pun, asalkan emang penggemar horor, gw jamin Deathgasm bakal jadi tontonan horor yang menggembirakan. Kecuali lo emang nga suka film horor dan lebih milih nonton Magic Hour sampe lima kali, Deathgasm jelas nga bakalan cocok sama mata lo. Tapi alangkah bersyukurnya kalau lo sehari-harinya emang muter musik macam Fleshgod Apocalypse, Belphegor, atau setidaknya dengerin Trivium, karena lo pasti lebih akan menghargai film Nauzubillah min zalik kayak Deathgasm ini. Sebelum mata gw dihibur oleh bermacam kegilaan, kedua kuping gw yang sudah nga berfungsi dengan semestinya ini langsung dibuat melompat-lompat. Kenapa? karena Deathgasm tahu bagaimana memanjakan indera dengar gw dengan sekumpulan lagu-lagu “relijius” yang menggetarkan sanubari. Mulai dari band death metal Amerika Serikat, Pathology, sampai dedengkot black metal asal Norwegia, Emperor. Deathgasm bisa dibilang punya daftar lagu yang tak saja sedap, tapi juga pas digabungin sama adegan-adegan yang penuh kebrutalan.

Deathgasm itu bisa dikatakan kayak oplosan antara video klipnya Immortal “Call Of The Wintermoon” yang berstatus kvlt, Tenacious D in The Pick of Destiny, sama Braindead-nya Peter Jackson. Mungkin awalnya terlihat tak cukup gila, tunggulah sampe film mencapai tengah durasinya, ketika Aeloth diceritain udah mau turun ke bumi dan orang-orang berubah jadi budak sang raja iblis. Di bagian ini Brodie dan kawan-kawan mulai beraksi, dari mukulin setan pake titit-tititan sampe ntar pake gergaji mesin buat mampusin setan. Howden memaksimalkan paruh kedua Deathgasm untuk lepas kendali dan bersenang-senang, akan banyak kebrutalan, gore-gore-an yang menggiurkan, dan setumpuk kegoblokan yang bakal bikin kita lupa klo sebelumnya ada plot cinta-cintaan yang numpang lewat gitu aja. Emang nga salah nyempilin cerita klo Brodie naksir sama Medina, sah aja buat bikin kita semakin simpatik sama tokoh utama. Yah, untungnya Howden nga tergiur untuk ngubah Deathgasm jadi Magic Hour jilid kedua, dia buru-buru selesain dramanya dan balik buat ngeguyur semua pemainnya sama darah, bikin Medina jadi cewek badass berkampak dan ngerias corpse paint ke mukanya Zakk. Selesai nonton gw seneng banget, Deathgasm emang film bedebah yang amat menyenangkan.

Thanks! Silahkan baca review/artikel lainnya:

Review - Iblis (2016...
Review - Juara (2016...
Review - Munafik (20...
Review - Ratu Ilmu H...