Horrortherapy: Mitos

written by Rangga Adithia on December 26, 2014 in CinemaTherapy and Features and Film Indonesia and Horror with 10 comments

Banyak orang suka nanya ke gw, kenapa gw suka film horor? Well, jawabannya sangat sederhana, karena gw penakut dan sekaligus suka ditakut-takutin. Alasan itulah yang bikin gw demen sama film horor, semata-mata karena cuman pengen bermain-main sama ketakutan gw sendiri. Film horor itu bisa dikatakan “terapi” buat gw pribadi, sama kaya nulis, itu makanya blog gw ada embel-embel therapy-nya. Terapi disini bukan hanya bikin gw jadi nga penakut lagi, sebaliknya malah gw pengen terus jadi orang penakut biar bisa nikmatin terus film horor. Karena hanya dengan jadi penakut, gw bisa rasain keasyikan yang nga bisa gw temuin di film bertema drama atau action, apalagi di film reliji. Rasa asyik yang gw rasakan saat nyali gw ditantang untuk membuka matanya lebar-lebar, bulu kuduk menari riang dan adrenalin seakan meletup-letup kegirangan. Tentunya terapi gw akan sukses bukan dari film-film horor-nya Nayato atau KKD, tapi dari film horor yang bisa bikin gw takut sebelum setannya narsis, yah se-simple itu, makanya gw suka film horor model “Angker”, karena film itu tahu banget apa mau gw.

Sayang, film horor bagus kaya gitu jumlahnya langka, itulah kenapa gw beralih ke youtube atau vimeo (bangsatnya sekarang malah diblok, goblok), buat mencari film-film pendek yang bisa ngisi kekosongan selagi belum ada film horor feature yang layak tonton. Senang bukan kepalang saat gw akhirnya bisa nemuin banyak film horor ngehe, bukan saja yang isinya dedemit-dedemitan tapi juga berdarah-darah. Trus gw mikir, nga seru juga kalau cuma dikumpulin dan ditonton sendiri, nah makanya gw bikin aja postingan yang isinya film-film pendek horor, sebuah keisengan yang gw namain “Horrortherapy”, sekarang udah berlanjut sampai ke part ke-4. Sebetulnya gw pengen lanjut ke sesi ke-5, tapi gw simpen dulu karena gw mau kasih yang spesial untuk sesi “Horrortherapy” kali ini. Ada seri film-film pendek horor lokal yang mau gw bagi ke elo semua, “Mitos” namanya. Mungkin udah banyak yang udah nonton juga, tapi gw yakin lebih banyak yang blom tahu soal “Mitos”, kan? Hayo ngaku, hehehehe. Film pertama dari seri “Mitos” ini rilis di youtube sekitar dua bulanan lalu, diawali dengan “13” lalu diteruskan dengan “Tindihan”, “Pamali”, “Cermin” dan terakhir “Tok… Tok… Tok…”.

“Mitos” sendiri adalah proyek bareng-bareng @sigilahoror dan teman satu geng-nya di “Dread Team”. Seperti judulnya yang sederhana, film-film horor di “Mitos” pun terbilang horor yang sederhana, tapi percayalah efek seremnya ngehe, itulah kenapa gw berani masukin seri ini ke “Horrortherapy”. Well, tanpa banyak basa-basi lagi mari kita cek satu-satu filmnya. Selamat mimpi buruk.

Klik gambarnya klo mao nonton filmnya!

13.

Film horor emang nga melulu harus di rumah kosong angker dan gelap-gelapan, terbukti di “13”, horor bisa datang di tempat yang enggak kita duga, di siang hari dan tempat terbuka. Seperti film lainnya yang hanya berdurasi 2-3 menitan, yang satu ini juga nga perlu lama-lama buat bikin kita ngejerit.

Tindihan.

Nah kalo yang satu ini kayaknya beberapa orang udah pernah ngalamin sendiri, gw sendiri pernah yang namanya “ditindih”, walaupun ada alasan medis kenapa kita ngalamin kaya ditindih, salah-satunya kecapean parah. Istilah medisnya sleep paralysis, dan bukan karena ditindih setan kaya di film ini.

Pamali.

Gw orang yang suka bersih-bersih pas malem, tapi untungnya nga pernah nyapu-nyapu pake sapu lidi kaya orang di film ini. Mitosnya emang klo kita nyapu pake sapu lidi, bakal “ngundang” sesuatu, yang pasti bukan tukang mie goreng tek-tek atau mamang-mamang tukang siomay, yah lo tahulah maksud gw apa.

Cermin.

Kelima film di “Mitos” punya formula yang sama dalam membangun atmosfernya dan tak pernah gagal dalam usahanya mengurung gw dalam ketakutan. “Cermin” pun sama, si pembuat tahu timing yang tepat untuk memunculkan penampakan, memang serba minimalis tapi sangat efektif dalam urusan nakutin.

Tok… Tok… Tok…

Scoring juga sangat membantu “Mitos” dalam membangun suasana mencekam. ketika visualnya udah seram, pemilihan musik dan bebunyian makin menambah efek cekam dan perasaan tak mengenakan menjadi dua kali lipat. Sekali lagi film ini pun diesekusi dengan sederhana, tapi anjing-banget seremnya.

Thanks! Silahkan baca review/artikel lainnya:

20 Film Indonesia Wa...
Review - 3 Srikandi
Review - Don't Breat...
Review - Blair Witch...