Review: The Evil Dead (1981)

written by Rangga Adithia on February 1, 2013 in CinemaTherapy and Hollywood and Horror with 3 comments

Kalau kemarin gw sengaja menonton lagi “The Texas Chain Saw Massacre” sebelum nanti disuguhi versi terbarunya, yang katanya sih direct sequel dari versi pertama dan bakal rilis di bioskop lokal bulan Februari ini. Nah, sebelum “Evil Dead” remake tayang bulan April nanti, semoga akan masuk bioskop ya, melirik dengan sinis pada bioskop satu itu karena belum juga menayangkan “Sinister”. Gw pun tergiur untuk sekali lagi kembali ke sebuah kabin di tengah hutan, tempat gw dan si Ash pertama kali bertemu, dan saling bersenang-senang dengan darah. Iyah gw pun memutuskan untuk menaruh DVD “Sinister” (tentu saja versi bajakan), sambil masih berharap si bioskop mau secepatnya menayangkan. Ok seharusnya menonton “The Evil Dead” setidaknya bisa bikin gw lupa—ternyata nonton Ash berjibaku melawan setan-setan penunggu hutan adalah pilihan tepat untuk menghibur diri, film Sam Raimi (Trilogi Spider-Man) ini masih saja bangsat, ngehe, dan sinting, kaya waktu pertama kalinya nonton, adegan pensil itu… masih juga bikin ngilu! jahanam lo, Sam!

Karena belum nonton versi remake, gw belum bisa banyak cerita filmnya kaya apa, tapi dilihat dari trailernya sih udah kaya obral besar-besaran adegan gore—apalagi dengan tagline agak provokatif  “the most terrifying film you will ever experience”, itu kaya undangan sekaligus tantangan buat para penggemar film-film sadistik yang berdarah-darah, termasuk gw (aslinya cemen). Padahal awalnya gw pesimis waktu denger film cult kaya “The Evil Dead” gini kok dibuatkan versi daur ulang, tapi abis liat trailer-nya, lidah gw kaya di potong pake cutter, cuplikan filmnya kaya nyuruh gw jangan banyak bacot sebelum beneran nonton filmnya secara utuh nanti. Ok fine! Gw diem sekarang dan sambil nunggu, tidak ada salahnya menonton versi original-nya, mungkin pas deket tanggal rilis versi remake, gw akan nonton lagi dibarengin maraton sama “Evil Dead 2” yang lebih mirip remake versi komedi dari film pertama dibanding sekuel. Tentu tidak ketinggalan “Army of Darkness”, yang satu ini bener-bener tahu bagaimana cara bersenang-senang, kalau dibanding dua film sebelumnya sih, disini Sam Raimi menurunkan drastis level horor yang nakut-nakutin, kemudian lebih banyak memasukkan unsur banyolan, komedi kental, tapi tetap menyenangkan ala Raimi.

Sekelompok remaja, tiga cewek dan dua orang cowok, salah-satunya Ashley “Ash” Williams yang diperankan oleh Bruce Campbell muda. Mereka berencana berlibur musim semi di sebuah kabin. Sesampai disana, mereka menemukan buku aneh yang isinya coret-coretan gambar setan… katanya sih “Book of the Dead”, dan sebuah tape recorder yang kemudian dengan gobloknya diputar, terbacalah mantra-mantra yang akhirnya “mengundang” iblis untuk ikut bersenang-senang. Entah mantra dan ajian apa yang sudah dikomat-kamitkan oleh Sam Raimi selagi membuat film ini, jika ada yang namanya kategori film horor bangsat banget sampai bikin lo berdiri, terus abis itu jingkrak-jingkrak, lari muter-muterin kamar sambil teriak meng-anj*ng-anj*ng-kan judul film dan pembuatnya, “The Evil Dead” masuk ke kategori itu. Film ini jelas tuan rumah yang sangat baik dari awal, mengundang kita untuk masuk kabin terus menjamu kita dengan sajian adegan demi adegan sinting-nya, terus sampe penonton akhirnya ikutan setengah gila kaya Ash… plus “kenyang” luar biasa.

Nga ada menit yang kelewat tanpa gw bilang anj*ng, walaupun hanya ngeliat muka-nya Bruce Campbell, “The Evil Dead” sukses jadi salah-satu film yang paling banyak gw sumpah-serapahi, pertanda gw bukan aja suka tapi udah dibikin jatuh cinta sama filmnya. Nga ada adegan yang disia-siain sama Sam Raimi, se-cheesy adegan pacaran si Bruce Campbell yang bentar aja cakep untuk ngebangun mood, sebelum diobrak-abrik sama setan-setan yang doyan ngerasukin orang sembarangan, udah gitu bikin orang yang dirasukin jadi punya muka jelek, kurang brengsek apalagi coba. 85 menit isinya emang udah disiapin buat ngerangkai kata awesome di akhir film. Tidak saja bikin lo yang doyan gore langsung “mandi wajib” abis nonton “The Evil Dead”, tapi ngerasa abis nonton film ini, kayanya semua film horor nga ada lagi yang asyik, agak lebay tapi itu yang gw rasain setelah mental, jiwa, dan adrenalin ini “diperkosa” oleh kebejatan Sam Raimi dalam menghadirkan adegan-adegan bangsatnya. Film sedari awal ngajak “main”, main tusuk-tusukan, bacok-bacokan, ngancurin kepala, di akhir “The Evil Dead” bikin lo seneng abis ngeliat itu semua, bebas dari manyun dan ampe seminggu kedepan senyum terus walau sadar belum gajian. “The Evil Dead” menjadi sempurna bukan karena terlalu sadis, efeknya pun konyol, nga bermoral, berdarah-darah—tapi karena film ini sudah bikin gw seneng, “The Evil Dead” adalah sebuah paket horor yang jarang lagi ditemui di film horor-horor modern, film yang bikin gw takut setengah mampus sekaligus girang setengah gila… sakit!

Thanks! Silahkan baca review/artikel lainnya:

Review - Surat Dari ...
Review - Deathgasm (...
Review - Iblis (2016...
Review - Ratu Ilmu H...