Review: Ghost Rider: Spirit of Vengeance

written by Rangga Adithia on February 20, 2012 in Action and CinemaTherapy and Hollywood with 2 comments

“Film apaan yang barusan gw tonton”, itu kalimat sakti yang tiba-tiba keluar dari mulut, sesaat setelah gw berdiri dan jadi orang pertama yang keluar dari bioskop, ya dan di otak gw udah ngumpul kata-kata makian yang siap disemburkan di review film ini pas gw sampe rumah. Tapi toh sampe rumah, gw udah keburu lupa apa yang gw tonton beberapa menit yang lalu, duduk depan komputer dan gw juga lupa mau nulis apa, yang muter-muter di otak cuma kenapa “Ghost Rider: Spirit of Vengeance” sampe muterin adegan Johnny Blaze dalam mode: Ghost Rider sedang pipis, adegan itu muncul dua kali. Danny: “gw penasaran gimana kalo Ghost Rider pipis?”, helooo emang nga ada pertanyaan lain selain nanyain gimana klo tengkorak hidup-hitam-jelek ini buang air kecil. Trus klo nanti ada sekuelnya (klo ada), bakal ada lagi yang nanya, “hey Ghost Rider pernah kentut nga, kaya apa sih”, keluar kentut api gitu, ya trus di sekuel berikutnya lagi (klo ada nih) “hey Ghost Rider klo b*rak kaya gimana tuh?” dan ada adegan Ghost Rider nongkrong di toilet, kotorannya kaya batu yang keluar dari gunung berapi, item-hangus-hangus-gitu, beda lagi klo lagi m*ncret, isi-nya kaya campuran cendol sama lava gunung meletus., toiletnya ikut kebakaran.

Paragraf awal review “Ghost Rider: Spirit of Vengeance” kenapa jadi hina begitu yah, well nga habis pikir sih, karena sekuel ini, film pertama yang dulu gw bilang jelek, jadi keliatan sejajar sama “The Dark Knight”. Karena jelas film yang nongol di tahun, eh coba gw inget dulu… 2007 itu dipaketkan untuk jadi film superhero, walau disini jagoannya lebih ke antihero kaya “Hellboy”, ditangani juga sama orang yang emang ngerti gimana bikin film begituan, Mark Steven Johnson, sutradara yang sebelumnya nanganin “Daredevil”, doi juga yang nulis “Elektra”. Lalu munculah duo sutradara Mark Neveldine dan Brian Taylor (Neveldine/Taylor), yang seenaknya ngacauian apa yang udah susah payah dibangun sama Mark di film pertama, sekuelnya jelas udah dibawa ke level kegilaan ala film-film “Crank”, bikinan Neveldine sama Taylor juga tentunya. Tapi disini “gila” yang gw maksud bukan dalam artian positif, mereka udah bikin “Ghost Rider: Spirit of Vengeance” sebagai tontonan orang lagi mabok, karena mungkin ketika lagi bikin film ini mereka mabok anggur yang mereka kira berumur 2000 tahun (padahal peresan tape basi yang diminum). Parahnya ngajak semua penulisnya, Scott Gimple, Seth Hoffman, dan David S. Goyer untuk ikutan jadi mabok, alhasil “Ghost Rider: Spirit of Vengeance” dibuat dalam keadaan teler.

Lokasi filmnya pindah ke Eropa Timur, keren dong dan gw kirain Ghost Rider bakal diadu sama Drakula, nope Johnny Blaze (Nicolas Cage) sengaja mengasingkan diri ke tempat yang jauh dari peradaban, bukan buat liburan juga, tapi untuk mencari cara buat ngilangin kutukan Ghost Rider. Walau udah ngumpet di tempat yang nga akan ada satupun orang yang bisa nemuin dia, tetep aja Moreou (Idris Elba), orang yang ngaku sebagai pendeta dari sekte Gereja kuno bisa tahu dimana keberadaan Johnny. Doi ngasih kerjaan buat Johnny buat nemuin seorang anak dan lindungin dia dari setan, tentu aja awalnya si Johnny ogah-ogahan, tapi Moreou tuh ngasih penawaran yang nga bisa ditolak, yaitu bakal nyembuhin kutukan Johnny lewat bantuan Gereja. So, pergilah Johnny, sayangnya buat mencari si anak ini, dia harus jadi sesuatu yang dia benci, jadi “sang pengendara”. Johnny nga sendirian, karena ada Ray Carrigan (Johnny Whitworth) dan geng-nya yang juga sama-sama cari si anak, bedanya Ray diberi tugas sama setan… emangnya siapa sih anak ini sampe dicari setan segala?

Pertanyaannya sekarang adalah: apakah perlu pake otak buat nikmati “Ghost Rider: Spirit of Vengeance”? gw bilang sih perlu men, karena klo nga lo bakal ikutan mabok bareng Neveldine dan Taylor, dicekokin film yang dari awal sampe akhir nga jelas tujuannya dibarengin sama plot yang nyasar kesana-kemari. Belum lagi ditambah dialog-dialog juara yang bikin gw semakin yakin klo skenario film ini dibuat ketika penulisnya lagi mabok anggur 2000 tahun tadi. Padahal klo mao diurutin, filmnya dibuka dengan begitu menjanjikan dengan aksi tembak-tembakan yang memang sudah seharusnya ada di film action. Kata menjanjikan itu ternyata hanya bertahan hanya 20 menit, kira-kira ya, karena “Ghost Rider: Spirit of Vengeance” setelah itu mulai memperlihatkan kebodohannya. Nga hanya akting Nic Cage yang bikin otak gw berkunang-kunang, tapi ketika sosok tengkorak berapi itu muncul, bukan kesan menyeramkan atau menakutkan yang gw rasain, tapi geli, kaya kaki gw dikelitikin sama jari-jari kurus kering Ghost Rider. Oke, sekarang design kepala tengkoraknya dipermak, klo dulu bersih, di film kedua dibuat kehitam-hitaman gosong, biar efek terbakarnya jadi keliatan gitu. Tapi kenapa gerakannya dibuat se-lebay itu sih, kaya orang pegel-pegel, belum lagi senjata rantainya yang nga terlalu berguna di sini, ya mening dikiloin aja deh, buat beli koyo biar ilang tuh pegel-pegel men.

Apa kesamaan Sundel Bolong sama Ghost Rider? mereka hobi main traktor sambil ngabisin musuh-musuhnya, tapi sori aja nih John, walaupun traktor yang lo naekin dikasih efek berapi-api, tetap saja Sundel Bolong udah pernah lakuin itu duluan di tahun 80-an, nga perlu tempelan efek komputer, hasilnya klo dibandingin, Sundel Bolong: 1 dan Ghost Rider: FAIL! “Ghost Rider: Spirit of Vengeance” nga pernah ada niat buat berhenti ngelanjutin aksi tololnya, selama 95 menit gw dipaksa buat liat Nic Cage yang bentar-bentar galau, bentar-bentar kaya orang gila, bentar-bentar ceramah, trus apa maksud adegan dia naik motor sambil ketawa-ketawa nga jelas itu. Mungkin Neveldine dan Taylor mengira mereka sedang membuat “Crank 3”, toh tokoh utamanya sama-sama botak, setelah mereka sadar itu bukan Jason Statham, sudah terlanjur basah, nasi sudah jadi bubur, jadi biarin aja “Ghost Rider: Spirit of Vengeance” jadi semakin tolol dan nyeleneh berantakan. Gw biasanya suka film-film yang nga berotak macam gini, tapi pengecualian untuk yang satu ini, ini film buruk yang memang buruk. Para pemainnya bermain datar, dan banyak karakter dari film lain yang nyasar main di film ini: ada Pangeran Nuada dari “Hellboy” sama Dewa petir Raiden dari “Mortal Kombat” yang tampilannya sekarang lebih mirip anggota geng MS-13, lengkap dengan muka penuh tato. Jadi apa dong yang keren dari “Ghost Rider: Spirit of Vengeance”: aksinya juga basi… bisa dibilang nga ada yang keren, ya kecuali visual-visual grafis ala komik yang menyempil sedikit untuk menceritakan siapa itu Johnny Blaze, Ghost Rider, dan si Setan.

Thanks! Silahkan baca review/artikel lainnya:

15 Film Indonesia Te...
Review - Deathgasm (...
Review - Some Kind o...
Review - The Wailing...