Kepergok Pocong: Dimana Ada Nayato Disitu Ada Pocong (Part 2)

written by Rangga Adithia on July 13, 2011 in CinemaTherapy and Features and Film Indonesia with 5 comments

Kepergok Pocong

Ok sesuai janji gw kepada para pembaca setia di bagian pertama (duile sok famous deh) dan tentu saja sama Mas Nayato tercinta (nga..nga..nga kuat…aku nga kuat), nga pake lama, gw bakal terusin sisa-sisa hasil wawancara gw sama sutradara fenomenal di Indonesia. Tidak saja terkenal dengan film-film dramanya yang seharusnya pantas diganjar penghargaan di festival film bergengsi, sayangnya karena terlewat rendah diri, Nayato tidak pernah mau menerima piala apapun, malah sempat mengembalikan sebuah penghargaan film terbaik, hebat dan juga salut. Di genre horor pun namanya sudah tidak asing lagi, tengok saja setiap bulan, jika kalian lihat ada film horor di bioskop, itu pasti bikinin doi. Sutradara yang paling produktif, rajin bikin film, pokoknya setiap bulan setidaknya film Nayato pasti rilis, mau itu horor ataupun drama, saya pasti menunggu… (baru berapa baris nih, tapi perut gw dah mules-mules aja, mana kayanya makin nambah dosa aja karena ngoboong, duh).

Gw masih disini, di lokasi syuting “Kepergok Pocong”, tepatnya sebuah kuburan yang dipercaya sangat angker, makanya gw nga lupa berdoa biar nga digangguin setan ataupun diajak main film sama Mas Nayato, jadi pocong, mau nga lo? gw sih amit-amit deh. Yah sebenarnya nga masalah dikafani doang sih, yang jadi isu nga enakin disini tuh kalo jadi pocong di film Nayato pastilah sengsara, dari ditoyor pake sendal, dikentutin, sampe lo siap-siap aja dilemparin eek (nga..nga..nga kuat…aku nga kuat). Ok ketimbang ngebaca ocehan tak karuan gw, mening langsung aja gw lanjut… kembali ke Mas Nayato.

R: Mas, Mas Nayato kok tidur sih!! Bukannya mau syuting lagi, pertanyaan saya dijawab kaleeeee *kesel*

N: Oh maaf, maklumlah seharian di lokasi syuting, capek banget jadi agak ngantuk, maaf yah, lagian situ juga sering tidur kan klo nonton film saya, hayooo ngaku!!

R: Masa sih gw tidur Mas (sial kaya dukun doi tahu aja hahaha) yah enggak mungkin dong. Ngemeng-ngemeng ini pertanyaanya Mas saya ulang: ini syuting hari ke-berapa? kira-kira filmnya bakal kaya apa, atau pake formula yang sama dengan film-film Mas Nayato sebelumnya?

N: Ah pake malu-malu segala, jujur aja bilang film saya tuh jelek dan membosankan, gpp kok saya menerima dengan lapang dada berbulu. Hmm bicara soal film terbaru saya ini, “Kepergok Pocong”, sebetulnya saya nga perlu susah-susah mikir mau bikin sesuatu yang beda sama film sebelumnya. Repot sekali, formula saya tuh sangat simple, ceritanya nga perlu sok berat deh, yang ringan-ringan aja kalau perlu nga usah pake cerita, cukup deh ada di awal sama akhir aja. Banyakin kecap…eh maksud saya banyakin penampakan aja, pocong muncul setiap satu detik sekali trus diramein bebunyian horor yang bisa bikin tuh kecoa di rambut kuntilanak pada loncat dan sound effect yang bisa bikin orang budek bisa denger lagi seketika. Bikin film itu gampang! tanya aja KKD.

Kepergok Pocong

R: (Sial, gw lupa bawa obat penenang anjing rabies, tengil bener nih orang whooosaaaah) emang canggih nih Mas Nayato, pantes aja kualitas filmnya kalau dibanding-bandingin tuh nga beda jauh, top punya dah

Belum selesai ngomong, tiba-tiba dibarengi dengan tiupan angin kencang dan daun-daun kering yang berterbangan, tak disangka, tak ditunggu dan yang pasti tak akan dijemput dan pulangnya tak diantar, orang yang wajahnya sangat-sangat familiar sudah nongol di samping gw, siapa lagi klo bukan KKD. Ngomong-ngomong kenapa semua pada demen amat ngagetin dengan tiba-tiba muncul di samping sih, nga pocong, nga KKD.

KKD: Wah ada sesi wawancara eike nga diajak-ajak nih, boleh yah ikutan… eh tapi lain kali aja deh eike diwawancaranya, kesini cuma mau ngambil setan-setanan punya eike yang dipinjem sama Nayato. Entar eike syuting pake setan apa dong, kan nga lucu klo bikin film horor cuma ngandalin bintang porno doang, mesti ada setannya juga. Oke deh eike cabut dulu ya, eh kamu…kamu nanti jangan lupa datang ke lokasi syuting eike juga ya, wawancara tujuh hari tujuh malem juga boleh… bye Nayato. See you.

Sambil mengendong setan-setanan semacam kuntilanak botak berwajah bubur basi, KKD pun meninggalkan lokasi syuting, setelah sebelumnya juga sempat membisikan sesuatu ke kuping Nayato, entah apa yang dibisikan, tetap akan menjadi misteri sampai sekarang pemirsa. *mata menatap tajam, mulut monyong-monyong, udah mirip penyiar singlet?*

R: (siapa juga yang sudi wawancara lo) Baiklah, kita lanjutin ya, akrab juga yah Mas Nayato sama KKD, sampe saling meminjamkan properti buat syuting segala.

N: Iya saya sama KKD emang udah akrab lama, sempat niat mau bikin film bareng tapi karena kesibukan masing-masing, sampai sekarang nga jadi-jadi. Pasti bakal heboh dunia akhirat tuh kalau kita produksi film berdua, diproduseri dia dan disutradarai oleh Nayato, keren kan. Mungkin filmnya akan mengadu semua setan yang ada di Indonesia dari tuyul, genderuwo, kalong wewe, kuntilanak, pocong, sampai koruptor juga ikutan. Semacam film “Battle Royale” gitu deh, tapi jangan dipublikasikan dulu yah, ini masih rahasia kita aja. Klo jadipun nanti rencananya mau kita datangkan setan impor dari Jepang dan juga Amerika, bosen ah yang diimpor bintang panas terus, bosen kontroversinya. Walaupun dengan kontroversi itu film kita bisa sekalian dipromoin, lumayan kan.

R: Ajegileee yang bener cing! ide kalian berdua emang selalu yang paling brilian!! gw pasti tunggu kolaborasinya, tak sabar melihat akan jadi apa filmnya nanti (entah kenapa gw tiba-tiba muntah darah dan mimisan).

N: Astaga kok muntah darah dan mimisan gitu, nga apa-apa!! belum nonton film saya aja udah begitu yah, apalagi pas nonton, bisa-bisa selesai filmnya kamu diopname di rumah sakit selama seminggu. Huahahahahahaha!! *ketawa diiringi backsound toeeeeeet*

R: (Setan gw malah diketawain) iya gpp Mas Nayato, kita terusin yah wawancaranya, eh mau nanya nih, gimana respon mas dengan banyaknya orang yang bilang film-film Mas Nayato itu rusak, sampah, kacrut, ini dan itu? malah ada salah-satu blog yang mereview film-film Mas Nayato dengan rating kancut segala.

N: Ah saya sih tidak ambil pusing, mau nonton silahkan dan tidak ditonton pun nga apa-apa, toh yang bilang sampah dan tidak nonton itu hanya segelintir orang, buktinya film saya masih banyak yang nonton tuh Huahahahahahaha. Saya hargai pendapat mereka dan itu hak mereka juga buat ngomong apa aja, silahkan. Ah kok saya baru tahu ada blog yang sampai bikinin rating khusus buat film-film saya, bangganya, nanti saya kasih deh dvd semua film saya plus tanda-tangan saya dan juga potongan kain kafan yang dibubuhi cap bibir pocong. Cihuy kan! Penasaran apa nama blognya?

R: (Kasih tahu nga yah nama blognya…hmmm) duh gw lupa nama blognya, nanti gw cari dulu deh, terus di sms-in ke Mas Nayato. Ok pertanyaan terakhir karena sepertinya Mas mau kembali syuting nih yah…ehm mau nanya dong kenapa Mas nga pernah mau hadir ke setiap premier, press-conference, atau screening film-film Mas? kan penting juga sutradaranya buat dateng, masa semua wartawan udah mau hadir buat film Mas, tapi Mas sendiri nga menghargai mereka yang dateng dengan tidak datang ke acara Mas sendiri, kenapa…kenapa? *kamera menyorot tajam, setajam silet* (makin nga lucu nih tulisan gw).

N: …

Yup Nayato hanya bisa diam lalu menyalami gw, dia lalu pergi menghilang ditelan kabut yang menyelimuti lokasi syuting “Kepergok Pocong”. Kesel juga sih pertanyaan terakhir gw itu nga dijawab, apalagi masih banyak pertanyaan yang pengen gw ajuin ke Nayato dan ke pocong juga, kuntilanak aja belum sempet gw tanyain menyangkut keterlibatan dia di film ini. Tapi mau apalagi waktu jua yang membatasi pertemuan gw dengan sang sutradara seribu satu nama ini. Mungkin dilain kesempatan gw akan menengok ke lokasi syuting film dia berikutnya untuk bertanya-tanya lagi, duduk bareng dan ngobrol santai. Gw pun pulang dengan senyum lebar karena sudah bisa bertemu sutradara pujaan, tapi entah kenapa hidung ini tidak berenti mengeluarkan darah. Baru ingin melangkah keluar dari lokasi syuting menuju tempat gw parkir mobil, tiba-tiba saja…

KKD: Mobil eike mogok nih, bisa minta tolong antarkan eike pulang atau cari taksi gitu, nanti sebagai rasa terima kasih, pasti eike ajak main film di film terbaru, “Kuntilanak Ambeyen Rumah Perawan Banyak Pocong Goyang Belahan Ketek”.

Thanks! Silahkan baca review/artikel lainnya:

20 Film Indonesia Wa...
Review - Lukisan Ber...
Review - Blair Witch...
Review - Before I Wa...