Kepergok Pocong: Dimana Ada Nayato Disitu Ada Pocong (Part 1)

written by Rangga Adithia on July 12, 2011 in CinemaTherapy and Features and Film Indonesia with 9 comments

Kepergok Pocong

Di sela-sela syuting film “Kepergok Pocong”, pas break makan malam tepatnya, gw memberanikan diri untuk meminta waktu Nayato sebentar, duduk bareng untuk ngobrolin filmnya yang ke-sekian tahun ini. Nayato yang pada waktu itu tampak lelah karena sudah berada seharian di lokasi sebuah kuburan angker, dengan senyum ramahnya menyambut gw. Lega juga sih, karena awalnya gw kira orangnya sombong dan nga mau diajak untuk wawancara, malah gw sempat bayangin bakal disantet atau dipelet, tapi masing lebih baik ketimbang dipaksa buat jadi pocong di film berikutnya.

Suasana syuting malam itu bisa dibilang ramai orang lalu lalang, yah namanya juga syuting, ada yang benerin alat-alat, ada yang teriak-teriak minta nasinya yang kurang, ada para pemain yang lagi dirias, dan horornya ada pocong sama kuntilanak lagi mojok di bawah pohon besar. Sekilas mereka sedang bercanda sambil lempar-lemparan nasi, dalam hati gw bilang akur benar mereka. Saking terpananya melihat POKUN (Pocong Kuntilanak), gw sampe lupa kalau di depan gw udah duduk Nayato yang daritadi nunggu pertanyaan. Untungnya doi nga marah dan malah bercanda: “nga usah wawancara yah, kamu ikut jadi figuran aja, nanti aku kafani, jadi pocong!”, Nayato meledek sambil tertawa ngikik.

Gw sih sabar aja diledek begitu sama Nayato, pengennya sih ngelempar muka dia pake pulpen, kaya Rangga di AADC, yang ngelempar orang gara-gara berisik di perpustakaan (efek baru nonton lagi AADC). Tapi daripada dibales lemparan Suster Cebol, gw mening ngalah aja bersabar. Obrolan pun dimulai dengan pertanyaan pertama gw.

Gw (R): Klo nga salah udah 6 film yah yang Mas Nayato buat sampai bulan ini?

Nayato (N): Rajin juga yah kamu itung-itung film saya, pasti fans berat saya ya? hmm iya kalo tidak salah memang sudah 6 film, sebetulnya sih saya sendiri nga pernah hitung tuh berapa jumlah film saya…target saya tahun ini sih ingin buat 20 film dan kalau bisa dari film “Kepergok Pocong” ini, kedepannya semua film saya wajib ada pocongnya. Biasa biar komersil, habisnya sekarang film yang laku tuh yah yang kaya saya dan KKD buat, kamu tahu dong siapa KKD? Kalau nga tahu saya cubit ubun-ubunya!

R: (ge-er banget gw dikata fans berat) iya Mas saya tahu siapa itu KKD, produser paling brilian dan hits saat ini. Terus apa nga bosen bikin film ada pocong, klo nga pocong, yah kuntilanak, malah sekarang dua-duanya diduetkan dalam satu film?

N: Bosen sih, tapi mao bijimane lagi, klo mao laku bikin film yang ada pocongnya, trus ada judul pocongnya, mao sekonyol apapun tuh judul. Saya sih pasrah apa kata produser aja, mereka maunya kaya gitu. Mau sih sekali-kali buat film keren kaya “Lewat Tengah Malam” lagi, atau bikin film zombie sama slasher beneran. Pernah waktu itu saya ingin bikin film zombie, tapi pak produser dengan gobloknya bilang bagaimana kalau zombie itu kita kafani, dan kasih nama zom-cong: zombie pocong gitu. Saya langsung pingsan, sebelumnya kibas rambut dulu beberapa detik. Menduetkan pocong sama kuntilanak itu juga ide mereka, malah tadinya mao bikin adegan seks pokun aja gitu, sayangnya takut kena sensor trus didemo aliansi pekerja seni alam gaib (APESAIB).

Kepergok Pocong

R: (ciee curhat colongan nih Mas) wah baru tahu Mas Nayato pernah mau bikin film zombie, gw nunggu banget tuh dan bakal epik tuh klo beneran ada film dengan adegan pokun nge-seks, gw jadi inget filmnya Peter Jackson “Braindead”, bedanya disitu zombie yang ngelakuin, eh sampe lahirin anak zombie super ngehe juga. Udah pernah nonton belum filmnya Mas? ngomong-ngomong film favoritnya apa sih? Klo boleh nebak yang sering dipajang di filmnya Mas Nayato yah?

N: Yaaaaaay! makin suka deh sama kamu, kok perhatian banget sama film-film saya, sampai tahu ada poster-poster film kesukaan saya. “Braindead” film yang ada tikus jelek itu yah, iya saya tahu tapi agak-agak lupa, oh itu film PJ yang buat LOTR, keren! wah tunggu deh, mudah-mudahan saya juga bisa nyusul bikin film zombie, semoga nga ada yang nyuruh pakein kafan (sambil mengambil cangkir dan menyeruput kopi hangat).

(Bulu kuduk gw tiba-tiba merinding) ternyata si pocong dengan kain kafan berwarna pink buluk sudah ada disebelah gw tanpa disadari, menawarkan kopi dengan cangkir yang gw lihat banyak noda kemerah-merahan, darah bukan yah? gw pun nawarin si pocong untuk ikut ngobrol bersama gw dan Nayato.

R: Makasih cong, sini ikutan ngobrol, pengen tahu juga gimana perasaan pocong setelah kesejuta kalinya tampil di film Mas Nayato? Klo nga keberatan itu juga… (merinding).

Setelah melonggarkan ikatan kain kafan, kemudian si pocong duduk di sebelah gw, lalu diam beberapa saat dengan tatapan kosong, sayangnya tidak ada close-up kamera dengan tambahan suara dalam hati ala sinetron-sinetron.

Pocong (P): Awalnya aku senang banget bisa maen pelem sama Nayato, siapa sih yang tidak mengenal dia. Pas banget lagi semasa hidup aku pengen banget bisa maen pelem, eh kesampaian pas udah gentayangan jadi pocong. Sebetulnya ini film ke-2 aku, satu lagi itu “Kuntilanak Kesurupan”. aku direkrut Nayato setelah banyak pocong yang ngambek karena terus-menerus menerima kekerasan dalam film-film dia akhir-akhir ini. Karena bentuk pocong begini-begini aja, jadi pasti banyak orang yang mengira yang maen juga pocong yang sama, padahal Nayato udah banyak memakai pocong-pocong lain, termasuk teman aku si Ayok, yang matinya bunuh diri di pohon mangga belakang rumahnya. Yah pokoknya senanglah bisa main pelem apalagi bisa ngintip perempuan mandi, trus nakutin perempuan-perempuan cakep, jago banget emang Nayato kalo cari pemain.

R: Oh jadi udah banyak yah pocong yang jadi “korban” di film Mas Nayato, gw kira sih cuma satu pocong yang jadi bulan-bulanan horor-komedinya Mas Nayato, terus gimana nih pendapat pocong tentang filmnya sendiri. Puas nga sama filmnya?

P: Wah kalau pas syuting sih aku puas, tapi aku nga bisa bilang filmnya bagus apa jelek wong belum pernah nonton film yang ada akunya. Alasannya karena nga boleh sama pak sutradara, itu ada dalam kontrak, yah aku setuju aja yang penting aku jadi pemain utama di film horornya, yang penting aku tampak serem banget di layar lebar. Gimana aku pasti serem dong di bioskop, akting aku maksimal nga?

R: (Gw melihat Nayato hanya senyum-senyum saja ketika pocong curhat, karena tidak tega, gw pun berbohong) iya Cong, akting lo keren dan serem banget, sampe gw loncat klo giliran lo muncul di layar.

Tiba-tiba bulu kuduk gw kembali merinding, eh kali ini Kuntilanak tahu-tahunya sudah nongol di sebelah saya dengan kepala menunduk dan rambut kusut panjangnya menutupi wajahnya yang tampak tak terawat itu. Sebelum gw sempat mengajak dia untuk ikutan ngobrol bersama pocong dan Nayato, kuntilanak bertanya sama gw dengan suara serak-serak basah ala Dewi Persik: “maaf ya bang, mau pinjem pocongnya dulu, ada yang mau diomongin terus dia mesti ganti kostum buat adegan selanjutnya”. Ok gw yang merinding disko hanya bisa mengangguk tanda mengiyakan, sambil melihat kuntilanak mengandeng pocong dengan mesra. Tidak ada hujan dan tidak ditanya, Nayato langsung nyerocos.

N: #Eaaa pasti bingung yah kok bisa kuntilanak sama pocong akrab begitu, mesra lagi. Itu hasil perjodohan saya, gini-gini selain sebagai sutradara, saya juga ahli mencomblangi loh, nga percaya, tanya kru-kru saya yang sudah berhasil dapat jodohnya. Tapi memang yang paling masterpiece, seperti film-film saya, adalah sukses bikin pocong dan kunti pacaran. Bagus buat film saya selanjutnya, mungkin akan membuat film horor komedi tentang percintaan antara pokun, mirip-miriplah sama AADC, sayang judul pamungkas “Ada Apa Dengan Pocong” sudah diambil duluan sama Chiska Doppert.

R: (gw iya aja deh daripada diajakin main film lagi) ngomong-ngomong Chiska Doppert, gw baru tahu kalau dia itu bukan jelmaan Mas Nayato alias nama samaran, ternyata ada orang asli dan katanya mantan asisten sutradaranya Mas Nayato, apa jangan-jangan nama alias yang lain juga ada orang aslinya, Koya Pagayo?

N: (sambil cengengesan) Ah mau tahu aja deh, itu mah rahasia saya dan Koya, dan nama-nama samaran saya lainnya. Pokoknya kalau filmnya saya kira bakal laku atau bukan film horor melainkan drama bagus, saya pasti pake nama Nayato Fio Nuala. Sekian.

R: (ngehe pelit amat nih orang, gemes-gemes lol) Oke kita lanjut ke “Kepergok Pocong”, ini syuting hari ke-berapa? kira-kira filmnya bakal kaya apa, atau pake formula yang sama dengan film-film Mas Nayato sebelumnya? (ngapain gw pake nanya deh).

Mau tahu nga apa jawaban Nayato, gw juga udah nga sabar sama jawaban doi trus masih nunggu pocong balik lagi buat diajak ngobrol, atau nga si kuntilanak yang suaranya mirip sama Dewi Persik itu. Harap bersabar dan tunggu bagian kedua dari wawancara gw sama Nayato di lokasi syuting “Kepergok Pocong”.

>>> Kepergok Pocong Part 2

Thanks! Silahkan baca review/artikel lainnya:

Review - Surat Dari ...
Review - Warkop DKI ...
Review - Lukisan Ber...
Review - Rumah Malai...